Kasus Sengketa Tanah Pulau Rempang: Hak Masyarakat Adat Terkait Proyek Strategis Nasional Rempang Eco City

Konflik Tanah di Pulau Rempang

Pada kasus pulau rempang yang terletak di Kota Batam, Kepulauan Riau terdapat konflik agraria terkait proyek strategis nasional Rempang Eco City. Pada konflik ini terdapat dua hal yang menjadi pemicu atau penyebab terjadinya permasalahan pulau rempang.

  1. Masyarakat suku adat di pulau rempang menyatakan bahwa mereka telah berada di pulau rempang mulai dari nenek moyang mereka dalam kurun waktu lebih dari 200 tahun. Maka hal tersebut membuat mereka menyatakan bahwa tanah di pulau rempang merupakan tanah milik masyarakat adat. Namun pemerintah memberikan Hak Guna Usaha (HGU) di tanah tersebut pada sebuah Perusahaan di tahun 2001-2002. Tetapi tanah yang telah diberikan HGU tidak pernah dikelola maupun dikunjungi oleh investor.
  2. Terjadinya tumpang tindih tanah di pulau rempang. Hal ini disebabkan oleh batas-batas penguasaan tanah tidak dibagi secara jelas oleh Bebas Batam (BP Batam) dan tanah adat milik masyarakat. Hingga terjadilah konflik di pulau rempang yang dikatakan tanah masyarakat adat akan dilakukan proyek strategis nasional. Dan masyarakat adat diminta untuk meninggalkan pulau rempang. Hal ini menimbulkan rasa kecewa dan marah karena mereka merasa tidak mendapatkan keadilan atas tanah pulau rempang yang merupakan tanah masyarakat adat.

Hak Masyarakat Adat dalam Perspektif Hukum Agraria

Hak masyarakat adat yang berhubungan dengan tanah dan sumber daya alam telah diatur dalam hukum agraria yang terdapat dalam peraturan hukum di Indonesia.

  1. UU Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok agraria (UUPA)
    Di dalam UUPA telah mengatur terkait hak-hak masyarakat adat terhadap tanah dan sumber daya alam. Pasal 18B UUPA menyatakan bahwa negara mengakui hak masyarakat hukum adat atas tanah ulayatnya, yang termasuk di dalamnya hak-hak eksklusif untuk mengelola dan memanfaatkan sumber daya alam alam yang ada di dalamnya.
  2. UU Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan
    UU Kehutanan mengatur dan menyatakan bahwa dalam masyarakat adat mempunyai hak dalam mengelola hutan adat bahkan hak untuk mengelola rempah-rempah dan tumbuhan yang tumbuh di hutan tersebut.
  3. UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia
    Di dalam UU HAM telah mengakui tentang hak masyarakat adat terhadap hak atas tanah dan hutan. Hal tersebut berjalan sesuai dengan prinsip perlindungan hak asasi manusia dan hak masyarakat adat untuk menjamin hak-haknya sesuai budaya dan adat mereka.

Peran Lembaga Hukum Dalam Penanganan Kasus Rempang Perspektif Hukum Agraria

Lembaga Hukum yakni Badan Pertanahan Nasional (BPN) dan Pengadilan Agraria mempunyai peran dalam penanganan kasus rempang dari perspektif hukum agraria di Indonesia.

Badan Pertanahan Nasional (BPN)

  1. Pendaftaran Tanah
    Pendaftaran dan pembaruan data tanah di seluruh wilayah Indonesia adalah tanggung jawab BPN. Pada kasus rempang BPN dapat membantu masyarakat adat dalam mendaftarkan tanah agar masyarakat adat pulau rempang mempunyai hak atas tanah.
  2. Survey dan Pemetaan
    BPN dapat melakukan pemetaan tanah kasus rempang untuk menentukan batas-batas tanah yang ada di pulau rempang

Pengadilan Agraria

  1. Penyelesaian Sengketa Tanah
    Pengadilan agraria mempunyai kewenangan dalam mengadili sengketa tanah antara masyarakat adat, pihak swasta dan masyarakat
  2. Perlindungan Hak Masyarakat Adat
    Pengadilan agraria mempunyai peran melindungi hak-hak masyarakat adat atas tanah dan sumber daya alam. Pengadilan agraria dapat mengeluarkan putusan dan menegaskan hak-hak masyarakat adat dalam penyelesaian sengketa tanah di pulau rempang.

Penyelesaian Konflik Tanah Pulau Rempang

Konflik agraria di pulau Rempang mendapatkan titik terang. Presiden Joko Widodo menggelar rapat terbatas di istana presiden dengan Menteri investasi, Bahlil Lahadalia. Menteri investasi dalam konferensi pers mengungkapkan bahwa Joko Widodo ingin penyelesaian konflik di pulau rempang dengan cara kekeluargaan dan mengutamakan hak-hak dan kepentingan masyarakat adat di pulau rempang. Ditegaskan juga oleh Menteri investasi bahwa setelah pertemuannya dengan tokoh masyarakat adat pulau rempang telah sepakat bahwa tidak terjadi pengusuran dan relokasi tetapi hanya terjadi penggeseran.

Pada proyek strategis nasional Rempang Eco City masyarakat terdampak akibat proyek tersebut. Masyarakat yang terdampak akan dipindahkan ke Tanjung Banun yang terletak tiga km lebih dari kampung lamanya. Pemerintah pun juga memberikan konmpensasi berupa setiap kepala keluarga mendapatkan rumah tipe 45 di Tanjung Banun dan jika rumahnya lebih besar dari tipe 45 akan mendapatkan tambahan uang tunai.

Rumah di Tanjung Banun saat ini sedang dalam proses pembangunan. Selama proses pembangunan rumah masyarakat terdampak diberikan uang tunggu berupa uang makan Rp1.200.000 per orang dan uang kontrak rumah Rp1.200.000 per kepala keluarga. Masyarakat pulau rempang sudah bersedia untuk direlokasi dan telah diberikan uang sewa rumah dan uang makan hingga pembangunan rumah di Tanjung Banun selesai. Saat ini didapatkan kabar bahwa tiga kepala keluarga yang sudah mengalami pergeseran telah diberikan uang sewa rumah dan uang makan. (*)

Sumber Referensi

  • N, S. A. (2023, September 25). Menilik Konflik Rempang dan Pengakuan Pemerintah Atas Hak-Hak Masyarakat Adat. Retrieved from ugm.ac.id: https://ugm.ac.id/id/berita/menilik-konflik-rempang-dan-pengakuan-pemerintah-atas-hak-hak-masyarakat-adat/
  • Pemerintah Pusat. (1960, September 24). Undang-undang Nomor 5 Tahun 1960 Tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria. Retrieved from peraturan.go.id: https://peraturan.go.id/id/uu-no-5-tahun-1960
  • Pemerintah Pusat. (1999, September 23). Undang-undang Nomor 39 Tahun 1999 Tentang Hak Asasi Manusia. Retrieved from peraturan.go.id: https://peraturan.go.id/id/uu-no-39-tahun-1999
  • Pemerintah Pusat. (1999, September 30). Undang-undang Nomor 41 Tahun 1999 Tentang Kehutanan. Retrieved from peraturan.go.id: https://peraturan.go.id/id/uu-no-41-tahun-1999
  • Redaksi, T. (2023, September 27). Mencari Solusi untuk Pulau Rempang. Retrieved from voi.id: https://voi.id/tulisan-seri/314523/mencari-solusi-untuk-pulau-rempang
  • Fitri Ramayanti

    Mahasiswi Angkatan 2022 Fakultas Hukum Universitas Mulawarman. Memiliki ketertarikan dalam bidang penulisan terutama dalam isu hukum dan sosial politik. Anggota Departemen Residu, Lembaga Kajian Ilmiah dan Studi Hukum (LKISH), Fakultas Hukum Universitas Mulawarman.

Search