PWNU Kaltim Bersama Pj Gubernur Bahas Persiapan Hari Santri 2023 di Runjab

Dr Akmal Malik bersama jajaran PWNU Kaltim tengah membahas persiapan Peringatan Hari Santri di Rumah Jabatan Gubernur Kaltim.
Dr Akmal Malik bersama jajaran PWNU Kaltim tengah membahas persiapan Peringatan Hari Santri di Rumah Jabatan Gubernur Kaltim. (foto: herman)

SAMARINDA – Hari Santri 2023 secara nasional akan digelar pada 22 Oktober mendatang oleh Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) yang dipusatkan di Surabaya Jawa Timur. Perhelatan tahunan yang dilaksanakan dalam upacara peringatan akan dipimpin langsung (Irup) Presiden RI Joko Widodo. Penyelenggaraan Hari Santri 2023 disampaikan langsung Ketua PWNU Kaltim Fauzi Bahtar yang beraudiensi bersama jajaran pengurus PWNU Kaltim ke Pj Gubernur Dr Akmal Malik.

“Siap, insya Allah kita dukung. Nanti Pak Asisten dan Bu Karo Kesra tolong dipersiapkan,” kata Pj Gubernur Akmal Malik saat menerima kunjungan pengurus PWNU Kaltim di rumah Jabatan Gubernur Kaltim, Selasa 10 Oktober 2023.

Peringatan Hari Santri menurut Akmal, sangat penting guna mengingatkan semua elemen bangsa akan pendidikan agama dan akhlak bagi generasi bangsa.

“Saya lebih suka fokus substansinya, bagaimana pembinaan umat dan antar umat beragama, tanpa mengabaikan anak-anak kita sejak dini,” ungkapnya.

Di kesempatan ini, Akmal Malik menyampaikan apresiasi kepada pimpinan dan jajaran pengurus PWNU Kaltim mau bersilaturahmi kepadanya.

“Paling tidak silaturahmi kita hari ini, bisa berlanjut dan PWNU ikut membantu kami membina umat,” harapnya.

Sebelumnya, Ketua PWNU Kaltim Fauzi Bahtar menyampaikan dalam rangkaian Hari Santri 2023, pihaknya telah melakukan pertemuan internal dan berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi Kaltim serta Kanwil Kementerian Agama Kaltim, telah memutuskan beberapa kesepakatan guna memeriahkan peringatan tingkat provinsi kali ini.

“Kita akan melaksanakan peringatan Hari Santri di hari yang sama, pada 22 Oktober, di Kantor Gubernur Kaltim, pukul 08.00 Wita secara zoom meeting dan Bapak Pj Gubernur yang memimpin di sini,” ujarnya.

Peringatan Hari Santri ini akan dihadiri jajaran Forkopimda Kaltim, jajaran Kanwil Kemenag dan tokoh-tokoh PWNU. Acara lainnya akan difokuskan di Kantor PWNU Kaltim di jalan Imam Bonjol Samarinda. Beberapa acara tambahan diantaranya, santunan 1500 paket yang diperuntukkan bagi anak yatim dan dhuafa, serta ziarah kubur para pendiri dan mantan ketua NU di Kaltim. (nk)

Search